Sabtu, 02 Juni 2018

Tradisi Ramadhan di Pulau Bawean

20


Tradisi mamaleman salekor
sumber by : waro mukri


Bawean adalah pulau kecil yang terletak  di sebelah utara Gresik .
Pulau ini masuk dalam Kabupaten Gresik , sementara untuk kecamatan sendiri pulau Bawean terdiri dari dua kecamatan yaitu Sangkapura dan Tambak .
Penduduk di pulau ini ada sekitar ± 70.000 jiwa.
Letak pulau Bawean
sumber by google

Dua kecamatan di pulau Bawean
sumber by google

Rata-rata penduduk Bawean ini lebih banyak wanita dari pada pria, di karena kan kaum pria di Bawean  merantu dan mencari nafkah keluar pulau sebagian besar pelaut.

Uniknya di pulau ini ada berragam tradisi dan kekayaan alam , di antaranya tradisi saat peringatan maulid nabi dan malam ganjil bulan ramadhan , sedangkan kekayaan alam nya pulau Bawean punya pantai yang berpasir putih dengan berragam ekosistem laut, dan banyak yang perlu di kupas tentang pulau putri nan menawan ini.

totolongan saat maulid nabi
sumber by waro mukri
Hamparan pasir putih di salah satu pantai pulau Bawean
sumber by : gresik tourism
salah satu ekosistem laut pulau Bawean
sumber by : Baweantourism


Kali ini berhubung bulan ramadhan saya akan bercerita tentang malam ganjil bulan Ramadhan, kalo kami menyebutnya malem salekor atau malam ke 21 atau sering juga di bilang mamalemman ,setiap malam-malam ganjil di setiap rumah yang masih memiliki balita hingga anak-anak berusia 6-7 tahun menyediakan makanan atau cemilan yang berupa jajanan anak-anak.
Kalo jaman dulu jajanan ini masih menggunakan makanan tradisional, tapi untuk zaman modern ini semua serba praktis, jajanan anak-anak yang berfariasi dan praktis menjadi pilihan menarik buat mereka.

makanan tradisional untuk mamaleman namanya tae mancok.
sumber by : waro mukri

Jajanan untuk mamaleman kini jajanan lebih praktis yang bisa di dapat di pasar-pasar tradisional
sumber by: waro mukri

Di setiap teras rumah mereka memberi hiasan dan berbagai macam makanan serta jajanan anak-anak, cara merka untuk melakuakan tradisi ini pun sangat sederhana, cukup dengan hanya bertukar makanan atau jajanan yang telah mereka sediakan dari satu rumah ke rumah lain, begitu sebaliknya, tak lupa tuan rumah yang di datangi pun mendatangi atau membalas dengan mengantarkan jajannya untuk bertukar ke rumah lainnya.
Saat mamalemman suana kampung ramai dengan anak-anak, berbagai pernak pernik dan hiasan tiap rumah memeriahkan suasana malam ganjil.
Tradisi ini di lakukan mulai malam ganil ke 21, 23, 25, dan 27 ramadhan, untuk tujuannya sendiri adalah dengan terusdi adakanya  tradisi ini akan lebih mempererat tali persaudaraan.
Hiasan di teras rumah untuk mamalemman
sumber by :waro mukri

Tuan rumah yang siap mamalemman untuk bertukar makanan dari satu rumah ke rumah lainnya
sumber by : waro mukri
Anak-anak yang naru saja berkunjung dari satu rumah ke rumah lainnya dengan membawa bingkisan jajanan yang siap untuk di antar.
sumber by waro mukri


Tradisi ini selain mempererat tali persaudaraan antar sesama juga mengajarkan hidup bersosial yang di tanam kan sejak dini kepada anak-anak,
agar nantinya mereka tak melupakan tradisi yang sangat kental penduduk pulau ini yaitu sosialisai dan saling bergotong royong.

Ini adalah tradisi di daerah saya saat bulan ramadhan bagaimana tradisi di daerah teman-teman lainya, pasti ada banyak hal-hal unik dan meriah saat bulan ramadhan.
yuk berbagi cerita.










20 komentar:

  1. Wah kalau bulan Ramadan gini banyak banget tradisi" menarik gini. Btw kak ku salah fokus dengan pantainya, biruuu bgt :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ia mbk, ini masih sebagian kecil yg saya ceritakan, masih banyak kegiatan lain di bulan Ramadhan, untuk pantai hmmmm jangan di ragukan mbk, pulau Bawean emang surganya pantai.

      Hapus
  2. seru juga tradisi anak anak dibawean ya...kalo aku tradisinya sering main bola api selepas tarawih dan main meriam...hahahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha sekarang banyaknya anak-anak main petasan ya kak, kalo meriam di batam ngk ada kek nya, tetap kampung halaman yang paling meriah ya kak.

      Hapus
  3. ah aku suka tradisi seperti ini, bawean itu masuk dalam list tapi belum bisa di kunjungi sampai sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia nih hap coba deh ke sini pastinya seru banget

      Hapus
  4. Wah seru juga ya, sampai tukar jajanan / makanan segala.mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia nih mas, kangen pulkam kalo liat tradisi begini, rame sih.

      Hapus
  5. Buahaha Tae mancok ini udah lama tak jumpa aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia mas, udah lama banget ngk jumpa kue ini, ngk tau di mana lagi sekarang ada yang jual.

      Hapus
  6. Wah unik banget, pasti anak-anak suka banget nih malam selukuran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia teh, malam yang di tunggu-tunggu, apalagi banyak jajanan, pokoknya meriah deh.

      Hapus
  7. wah.. pasti rame sekali yaaa suasana malam di sana. saya sudah lama penasaran sama bawean..di lingkungan kerja saya yang lalu banyak sekali orang bawean, laki-laki kebanyakannya. benar ya, laki-laki bawean merantau makanya, yang tertinggal di sana perempuannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia mbk rata-rata penduduk bawean banyak wanitanya, karna yang pria merantau sebagian besar bekerja sebagai pelaut.
      boleh nih mbk jalan-jalan ke kampung halaman saya.

      Hapus
  8. Kalo tradisi ditempatku cuma bikin lampu colok pas malam 27 sampai malam lebaran, hehe. Seru banget Bawean, tradisinya masih terjaga sampai sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia ka, Alhamdulillah, walaupn makannya udh serba praktis.
      tapi tetap ngangenin

      Hapus
  9. yang ngangenin memang pas ramadhan yaitu tradisinya yah, apalagi dikota-kota besar udah jarang, tapi di bawean seru juga yah, tradisinya masih lekat...

    BalasHapus
  10. ia mbk di Bawean selalu ramai saat ramadhan jadi kangen kampung ah.

    BalasHapus
  11. Seru juga ya tradisi Ramadan di Bawean. Btw, baru tau ada Kabupaten Surabaya. Taunya Kota Surabaya. Dan Bawean masuk Kabupaten Gresik!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ups makasih mas, maksudnya kabupaten gresik, surabaya adalah kota, maksih koreksinya .

      Hapus