Minggu, 01 Juli 2018

Kenyataan pahit Kehilangan Anugrah Terindah

16


Hasil USG 


Bagi setiap rumah tangga pastinya mengidamkan kehadiran buah hati di tengah-tengah keluarga kecil nya, begitu juga saya,  walaupun usia pernikahan kami masih seumur jagung kamintak pernah menunda untuk kehadiran sang buah hati.
Alhamdulillah setelah 3 bulan usia pernikahan saya di beri rejeki yang luar biasa indahnya, pertengahan juni saya mulai merasakan ada sesuatu yang ganjil,  feeling seorang calon ibu memang tidak lah pernah salah, diam-diam saya membli test kehamilan dan Alhamdulillah hasilnya positive "dua garis",  kebahagiaan ini rasanya meluap-luap dan saya tak henti-hentinya mengucap syukur.
Hasil test pack Garis 2 positive 


Walaupun hasil test pack menyatakan positive saya tak mau tinggal diam, rasa bahagia tadi belum afdol kalo belum periksa ke ahlinya,
Hasil test positive pagi sore hari sepulang dari kerja saya langsung ke klinik untuk memastikan hasil yang sesungguhnya.
Alhamdulillah benar saja lagi-lagi hasilnya positive dan dokter menyatakan saya hamil di usia 3 minggu, rasa bahagia ini tak terbendungkan lagi,  tanpa sadar air mata kebahagiaan pun menetes, tak henti-hentinya berulang puji dan syukur pada sang pencipta saya ucapkan.
Di awal kehamilan ini saya benar-benar semangat, walaupun kandungan saya masih di awal  Alhamdulillah saya tak merasakan yang namanya morning sick, atau seperti ibu hamil lainnya masa ngidam, tidak bisa makan, maunya aneh-aneh dan kadang sampai ngk bisa melakukan aktivitas lainya.
Rutinitas harian saya lakukan seperti biasanya, kerja, dan kalo di rumah ya seperti ibu-ibu lainnya, mengerjakan Pekerjaan rumah, Alhamdulillah suami agak mengerti dengan keadaan saya jadi untuk Pekerjaan rumah lebih banyak di kerjakan suami dari nyuci baju, nyuci piring sampai masak.
Kebetulan Pekerjaan di PT lagi padat-padatnya,  sehingga mau tak mau saya over time tanpa mengenal waktu, kadang pulang jam 9 malam,  di weekend saya hampir kerja dan memaksakan diri pulang sore, emang suami sudah sering marah dan wanti-wanti, tapi karna tanggung jawab saya harus menyelesaikan kerjaan hari ini,  jika tidak keesokan harinya akan makin menumpuk dan telf tak berhenti berdering.


Singkat cerita saat usia kandungan saya menginjak 12 minggu (tri smester pertama) ,hari sabtu tepatnya jam 12:00 siang, saya masih di Perusahaan, tiba-tiba perut terasa nyeri, saya kira hanya nyeri biasa, dan saya coba ke toilet,  ternyata ada flex hitam di bagian pakaian da**m,  sontak kaget dan tiba-tiba pusing.
Saat itu juga saya langsung bergegas ke office dan telf driver perusahaan untuk mengantarkan saya ke klinik, dalam waktu 10 menit kami tiba di klinik dan sialnya klinik di sagulung tak ada dokter saya di suruh ke aviari sendiri dalam kondisi perut nyeri dan pusing, untung suami sigap dengan cepat menjemput saya ke klinik dan langsung mengantar saya ke klinik aviari.
Sampai di sana dokter umum hanya mendengar keluhan saya dan memberi surat rujukan ke dokter specialist kandungan.

Lagi-lagi dokter yang di tuju hanya ada di jadwal jam 7 malam, berdasarkan informasi daei klinik dokter ada jam 4 sore, sementara kondisi saya sudah banyak keluar darah dan pusing.
Terpaksa kami harus pulang, menunggu jam 4 sore.
Jam 03:30 sore kami sudah sampai di rumah sakit yang telah di rujuk,  lagi-lagi hasil yang mengecewakan, dokter hanya ada di jam 7 malam, petugas pendaftaran akan menempatkan saya di no 1 saat jam 7 malam.

Tanpa di periksa lagi kami langsung bergegas pulang, karena kondisi perut nyeri dan kepala pusing.
Jam 7 malam sesuai jadwal saya ke rumah sakit lagi,  antrian di no 1, hasilnya saya di suruh pulang dan di kasih obat penguat kandungan dan obat untuk pendarahan.
Sabtu malam sudah pulang dan segera istirahat, namun perut tetap nyeri, benar-benar harus bad rest ngk boleh banyak gerak dan yang paling penting pikiran harus benar-benar tenang.
Minggu sore pendarahan makin menjadi dan makin banyak, saya panik apalagi suami,  sibuk telf sana sini buat cari mobil karna dalam kondisi pendarahan dan ngk boleh banyak gerak kondisi ngk mungkin naik motor ke rumah sakit. karna saking bingung nya saya sampai lupa ganti pakaian d***m semua baju sudah penuh dengan darah.

Setelah dapat mobil kami bergegas ke klinik untuk ambil rujukan lagi, karna trauma takut di suruh bolak balik kayak sebelumnya, padahal kalo dalam kondisi emergency langsung ke UGD ngk masalah, hanya saja wanti-wanti takut suruh bolak balik lagi.
Sesampainya di rumah sakit saya langsung di tangani tapi sayang karna hari itu hari minggu dokter specialist kandungan ngk ada, jadi saya di tangani dokter umum dan harus menunggu hari senin.
Karna pendarahan yang ngk berhenti, saya di Rawat inap di rumah sakit, untuk ke 2 kalinya dengan penyakit yang berbeda, menginap di rumah sakit itu ngk enak di catet ya ngk enak banget, mana ngk bisa tidur, terus agak sedikit bising makanannya juga ngk ada rasa.
Hari itu saya di ruangan yang steril, bergabung dengan ruangan ibu dan anak, memang tempat nya ruangan khusus bersalin dan bayi.

Sekitar jam 2 malam pendarahan makin menjadi dan perut pun nyeri, saat itu kasur dan spray rumah sakit sudah penuh dengan darah, suami panik, nyari suster satu pun tak ada di resepsionis dan ruangan jaga, sekitar 30 menit ternyata perawatnya ada di ruangan dokter dan lagi tidur, huft....  Hanya bisa ngelus dada.
Satu perawat datang dan cuman bisa ngomong "kita tunggu keputusan dokter ya pak, kami juga ngk bisa ngapa-ngapain, biasanya kalo sudah seperti ini pak sudah tidak ada harapan, biasanya sudah pasti Keguguran" , mendengar itu saya langsung drop dan tanpa sengaja air mata pun jatuh tanpa henti.
Hanya bisa pasrah dan tetap menemukan keajaiban.
Kemudian suami pun meminta untuk ganti spray karna sudah penuh dengan darah, lagi-lagi kami harus menghela nafas saat perawatnya bilang spray tunggu jam 7 pagi aja pak, karna petugas yang ganti spray adanya pagi,  spray nya pun sama mereka.
Lagi-lagi suami harus mengecek jam berapa dokter ada, dengan kecewa kami harus menunggu hari senin jam 7 malam, padahal kan ini masih minggu pagi, kami harus menunggu sehari semalam buat konsultasi dengan dokter kandungan, mau tak mau harus menunggu.
Tiba di hari senin malam antrian di no 1 dan hasil dokter agak menenangkan, karna masih bisa di pertahankan, kantong rahim masih ada janin nya, harus menunggu 2 hari lagi perkembangan nya untuk USG lagi.
hasil USG pertama kantong rahim dan janin masih bisa di pertahankan

Dengan begitu saya harus menginap 2 hari lagi di rumah sakit.
Senin malam jam 1 dini hari tiba-tiba perut nyeri luar biasa dan butuh ke toilet buat buang air kecil,  saat duduk di kloset tiba-tiba ada yang keluar seperti gumpalan hati ayam, deras banget serasa ada yang jatuh, pas di cek ke kloset sudah tidak ada apa-apa.
Di sana saya menagis sejadi-jadinya, karna tiba-tiba perut ini terasa lega dan tak ada yang mengganjal seperti waktu pertama hamil.
Suami berusaha menenangkan tapi apapun itu tetap perasaan ini tidak bisa di bohongi,  kehilangan itu memang kenyataan yang pahit.
Selasa keputusan pun di ambil dokter akhirnya memperkenalkan kami pulang dan saya harus mc selama 1 minggu, di rumah lagi-lagi istirahat total dan saya harus relax walaupun pendarahan masih tetap keluar tetap berfikir positive.
Karna dokter juga belum memutuskan fix kalo saya Keguguran.

hasil USG ke 2 janin masih ada dan tetap masih di pertahankan 


1 minggu setelah di rumah tgl 26 September setelah kontrol ulang ke rumah sakit dokter pun USG dengan menggunakan alat tak biasa langsung di masukkan ke rahim dan hasilnya samar-samar, untuk lebih jelasnya saya di suruh ke lab dan tes urine hasilnya juga samar-samar, air mata tak terbendung lagi, saat dokter menyatakan saya Keguguran.
Hasil yang mengecewakan, tanda garis dua sama-samar 

hasil USG ke 3 Rahim sudah kempes dan janin sudah tidak ada


Dunia ini rasanya mau runtuh,  serasa di sambar petir, hati ini benar-benar sakit,  tapi mungkin ini yang terbaik buat saya mungkin ALLAH punya rencana yang lebih indah, kehilangan itu memang sakit tapi kenyataan pahit tetap harus di jalani, cobaan yang luar biasa menguji kesabaran saya.
InsyaAllah saya ikhlas, ALLAH maha tau dan dia yang terbaik dari segala rencana.
Hanya bisa berharap secepatnya di beri pengganti.
Saat itu saya hanya di kasih obat peluntur dan tidak di kuret karna hasil USG Rahim saya sudah bersih, dan dokter menyarankan untuk kosong selama 3 bulan.

Alhamdulillah setelah 3 bulan kosong kami di beri Anugrah saya di nyatakan hamil dan kali ini benar-benar saya jaga, doa kami di ijabah ALLAH, saat ini usia kandungan 7 bulan dan InsyaAllah bulan 9 saya akan menjadi ibu seutuhnya.
Selalu berprasangka baik dan berfikir positive itu penting, karna ALLAH tidak akan memberi cobaan di luar kemampuan hambanya.
Jika teman-teman punya pengalaman seperti saya mungkin jangan terlalu putus asa karna kuasa ALLAH itu benar-benar tanpa kita bisa prediksi,  kalo dengarin omongan orang habis Keguguran biasanya susah untuk hamil lagi, tapi percaya lah saya buktinya dalam waktu 3 bulan saya sudah di beri amanah lagi untuk menjaga nya.
Yang terpenting saat di beri amanah di jaga sebaik-baiknya walaupun kita merasa kuat tapi belum tentu yang di dalam kuat, dan pikiran itu sangat mempengaruhi untuk kesehatan ibu dan calon bayi.
"semua akan indah pada waktunya"

16 komentar:

  1. alhamdulillah sudah masuk 7 bulan lagi , tetap jangan lasak jika fisik tak kuat...makan minum dan tidur yang cukup biar ibu dan dedeknya tetap sehat :)

    BalasHapus
  2. Alhamdulilah... Dah isi lagi. Jaga kesehatan yah qaqaque. :-)

    BalasHapus
  3. alhamdulillah, selalu diberkahi dengan rezeki yang berlimpah, semoga nanti sehat ya kak baby nya aamiin

    BalasHapus
  4. Ya Allah mbak, perjuangan berat utk layanan dokter ya... Susahnya mendapatkan layanan dokter di weekend ya. AK juga akn stress kl begitu.... Hiks untung gak terjadi hal lebih buruk ya... Dan semoga nanti lahirannya lancar jaya ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.... Ia mbk ngenes, itu pakai kartu dari pemerintah, rujuk dan proses sana sini, jadi pengalaman, Mudah-mudahan yang lain ngk ngerasain hal yang sama.

      Hapus
  5. Puji Tuhan sudah Ada penggantinya yang baru ya... Semoga selamat ya sampai persalinan

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah senang rasanya pas dengar Eka hamil lagi. Semoga lancar hingga persalinan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... Makasih teh, alhamdulillah Anugrah Terindah di kasih kepercayaan sama ALLAH lagi

      Hapus
  7. Sehat2 kakak....sampai lahirann... Sehat semangat ibu dan bayiii :)

    BalasHapus
  8. Ya Allah gemes bacanya yg bagian dioper oper gt dan harus nunggu dokter.
    Kebayang perasaan eka waktu itu.
    Semoga jabang bayi sehat terus ya hingga lahiran.
    Ditunggu kabar bahagianya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia uni, semua perasaan campur aduk, belum lagi suruh nungguin dokter yang lagi ngk tugas.
      Makasih uni doanya. Amin moga lancar sampak lahiran

      Hapus