Kamis, 12 Juli 2018

Tragedi Nusa Penida

21

Salah Satu pantai di Nusa Lembongan 


Ini hari terakhir kami di pulau Bali, list yang kami planning hari ini nyebrang ke Pulau Nusa Penida,  planning yang kami buat sudah fix dan persiapan sudah sudah ok, tinggal cuss berangkat dan sambil membayangkan indahnya Nusa Penida.
Jam menunjukkan pukul 08:00,  perlengkapan sudah di persiapkan gadgets juga sudah terisi full, maklum nusa penida itu keren banget  sih kalo yang saya liat di photo-photo para travellers sejati.
Ternyata sekitar 15 menit kami bengong nungguin angkot ke pelabuhan tak juga nongol, waktu terus berputar dan ngk mungkin harus nunggu lama lagi di depan hotel.

Akhirnya kami buat keputusan yo wes naik apa aja ok ya yang penting nyampek pelabuhan.
Entah ide siapa tiba-tiba di ajakin naik pick up.
Pokoknya di antara Eka handa, Rian dan Zack nyaranin buat naik pick up, yah..  Apalagi tanpa pikir panjang akhirnya semua setuju.
Tanpa pikir panjang dan buang-buang waktu mereka mencari si empunya pick up dan menanyakan pada resepsionis hostel, eh..  Kebetulan yang punya ternyata salah satu penjaga hostel.

Awalnya sih ngk mau si bli ngantarin ( bli adalah panggilan untuk pria Belia di Bali) , tapi setelah di pujuk dan kami pasang muka memelas akhirnya si bli bersedia mengantar kami dengan harga Rp 50.000.
dan...  Photo-photo sebelum berangkat.
Pick up yang kami sewa sebagai pengganti angkutan umum 







Narsis sebelum berangkat 

Sebelum berangkat si Bli bertanya tujuan  kami kemana.
Kami pun tanpa ragu menjawab mau nyebrang ke Pulau,
Tanpa banyak perbincangan akhirnya bli mengantarkan kami ke sebuah penjualan tiket.
Berhubung bendahara adalah Eka handa, kami menyerahkan sama bendahara sepenuhnya.
Entah bagaimana cerita nya tiket sudah ok dan deal di beli untuk 5 orang, kalo tidak salah harga per orang 120.000.
Include pengantaran dari tempat pembelian tiket ke pelabuhan.
Singkat cerita sampai lah kami di pelabuhan tempat di mana akan menyebrang pulau, setelah berdiri sekitar 15 menit kami pun mendengar pemandu menjelaskan tentang snorkeling di Pulau nusa Lembongan kepada turis di sebelah kami.
Mngkin Rian agak sedikit aneh dengan pembicaraan itu,
Dan memastikan ke Eka handa kalo pelabuhan yang kami tuju dan tiket yang kami beli adalah benar menuju Nusa penida.
Usut punya usut ehhhh...  Kok pas nanya sama petugas kapalnya tiket dan tujuan kami adalah Nusa Lembongan.
#dubrak
O. M. G kami saling tatap tatapan dan tersenyum geli.
Setelah berunding karna tiket tak bisa di tukar akhirnya kami harus menerima nya, tujuan kami akhirnya ke nusa Lembongan, ahaiiiii....  Jadi lah dari pada ngk nyebrang yo wes yang penting sama-sama ada nama Nusa nya :D.
Nusa Lembongan dan Nusa Penida cuman beda ujungnya aja kok :D.
Pelabuhan dan kapal menuju Nusa Lembongan 

Nusa Lembongan
Sesampainya di nusa Lembongan karna mendadak dangdut dan tanpa tujuan akhirnya kami menyewa 3 motor.
Per motor Rp 75.000.

Motor yang kami sewa di Nusa Lembongan 


Muter-muter akhirnya kami ke Pantai photo-photo, Alhamdulillah ternyata pantai nya ngk mengecewakan, bagus dan ombak nya yang paling saya suka, gedek dan deburan ombaknya bikin terpesona.

Salah satu pantai di Nusa Lembongan 

Puas dengan berpose di pantai kami pun memutuskan pindah tempat dan muter-muter tanpa arah dan tujuan, yang kami lihat hanya pantai rumah warga dan beberapa pura.
Nusa Lembongan ini lumayan tertata rapi dan bersih, hanya saja untuk mencari makanan halal agak sedikit susah, kalo ngk nyelinap-nyelinap dan masuk gang-gang kecil sangat susah untuk mendapatkan makanan halal.
Oh ia untuk makanan halal saya ada sedikit cerita,
Jadi begini saat kami tiba di Nusa Lembongan Rencana akan sarapan, tapi kami sedikit kesulitan dan muter-muter nyari  rumah makan halal.
Kebetulan ada warga yang lewat dan kaminpun bertanya di daerah mana ada rumah makan halal.
Dengan wajah kesal dan mata penuh kebecian mereka pun menjawab dengan ketus, di sini banyak rumah makan yang menyediakan ayam, semua rumah makan halal,
Ternyata orang bali itu mengartikan halal dan haram  adalah bahasa yang sangat tabu jika bisa bahasa halal haram itu jangan pernah di sebut kan, karna itu menurut mereka agak dalam pengertian halal dan haram.
Jadi buat pengalaman aja kalo ke bali jangan pernah tanya di mana rumah makan halal tapi tanya di mana ada rumah makan Muslim, menurut mereka itu lebih sopan.
Alhamdulillah untuk sarapan kami nemu rumah makan yang ok lah lumayan meyakinkan, dan untuk makan siang Alhamdulillah kami menemukan rumah makan jawa yang ada tulisan halal nya, jalannya emang agak sedikit masuk ke gang-gang.

Perjalanan singkat di Nusa Lembongan kami habiskan muter sana muter sini, 1 jam menjelang pulang kami sudah leyeh-leyeh di pelabuhan.
Singkat, banyak pengalaman dan pastinya kengangan yang tak terlupakan, untuk lain kali harus lebih jelas dan teliti dengan tujuan kita, karna waktu itu sangat berharga, maklum fakir cuti.

Di balik semua tragedi "yaelah tragedi macam betol aje"  ada pelajaran dan kenangan tersendiri.
Nusa Penida mungkin bukan saat ini waktu nya berkunjung, di lain waktu dan suatu saat InsyaAllah kaki akan menginjakkan ke sana dengan orang-orang hebat dan asyik seperti Eka handa, Rian, Asad dan zack, atau mungkin dengan orang tercinta.
AMIN...




21 komentar:

  1. Ku kangen suasana Nusa Lembongan, huhu.
    Intinya miss communication antara Bli dan kita, Bli salah ngantar tempat jual tiket hiks. Sayangnya tiket ga bisa dituker. Bonusnya kita jadi tau deh gimana Nusa Lembongan, aku suka. Dan naik pick up kayaknya ide Om Rian deh, sambil cekikikan dianya ngomong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha ia selalu kangen dengan ide² nyeleneh, dan berbagai drama selama travelling, tapi di situlah seninya, banyak kenangan tak terlupakan.

      Hapus
  2. Lumayan murah motor 75rb. Apa kabar di Danau toba 150rb. Di pulau tioman malaysia 245rb. Asem. Kalo baca tulisan repotnya nyari makanan halal, aku bersyukur ga musti mengalaminya hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia kak rin, karna mungkin daerah Nusa Lembongan Pulau nya kecil, jadi muter-muter di situ aja makanya murah, terus sempat shyok sih saat nanya makanan halal, karna jawabannya ketus amat.

      Hapus
  3. Aku belum pernah kesana lho, habis yang lain pada nggak suka Naik kapal hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba ke. Sana dech kak, kalo suka diving sama suka laut paling cocok ke sini,tempatnya bagus kok.

      Hapus
  4. Kok aku merasa lucu melihat naik pick up ya. Kebayang pengalaman kalo pulang sekolah dulu, cegat pick up rame-rame buat numpang pulang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah ia nih mas karna kelamaan nungguin angkot, apa yang ada di jabanin aja, tapi seru sih, jadi kenangan tersendiri.

      Hapus
  5. Hahaha.salah yang menyenangkan karena Nusa Lembongan ternyata keren juga ya kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia mbk, agak terobati ternyata Nusa Lembongan ngk menhecewakan.

      Hapus
  6. Hai eka kalau ada waktu kontak aku yaa ☺☺

    BalasHapus
  7. keren ya nusa penida

    gak kalah keren sama pantai kuta

    kangen banget pengen ke bali lagi kalau gini ceritanya

    BalasHapus
  8. drama drama dan tragedi kaya gini sebetulnya bikin traveling jadi berwrna kalau diinget bisa bikin ngakak2

    tapi paling enak dapat temen jalan yang kompak walapun salah jalan nggak ada ngambek , bisa ketawa ketiwi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener tuh mas, pas salah beli tiket hanya cengar cengir, untung nya semua kompak.
      Makasih mas udah mampir, saya selalu menunggu cerita traveling mas danan.

      Hapus
  9. Ide ada bendaharanya bagus kak.
    Jadi gk ribet ya bayar membayar.

    Salah tujuan ke beda Nusa ya kak.
    Untung pada legowo.
    Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ia mbk, untungnya gitu semua pada legowo dan Kompak, mau marah juga tiket ngk bisa di tukar, jadinya cengar cengir aja, tapi seru kok mbk dapat temen yang kompak saat traveling itu penting.

      Hapus
  10. hahaha
    lucu ya
    tapi seru nih perjalanan spt ini
    oh ya saya baru tahu klu nanya halal itu bikin tersinggung
    keingat waktu gofood saya bilang pastikan yang jual sotonya tempat halal..aduh moga dia ga kesinggung ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia uni seru uni, banyak kenangan bareng mereka.
      Kalo di Bali jangan coba-coba uni, kalo yang ngk suka malah mengarahkan kita ke tempat yang ngk halal.
      Jadi kalo uni liburan ke bali cukup tanya di mana rumah makan Muslim.
      😊

      Hapus
  11. Cerita nostalgia yah kak... Baru terucurahkan sekarang. Heheheheeee....

    BalasHapus